Jom Beraya


Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Walillahil Hamd.

Alunan takbir dan tahmid mengenangkan kita kepada sejarah keagungan dan kemegahan Islam, apabila umat Islam berkuasa dan berjaya menundukkan tentera ahzab, satu titik permulaan kepada siri pembukaan Islam sehingga Islam berjaya mengusai dua pertiga dunia.

Allah Maha Besar, tiada yang boleh mengalahkanNya, Dia yang telah memenangkan tentera Islam dan segala pujian bagi Allah SWT. Allah telah menunaikan janjiNya dan mengalahkan tentera bersekutu. Dialah Allah yang Maha Esa.

Tuan-tuan dan puan-puan sekalian,

Rangkap-rangkap takbir dan tahmid ini menjadi syiar yang dialunkan setiap tahun untuk memastikan jiwa mukmin sentiasa merasa izzah (bangga) dengan Islam, hidup dengan kebanggaan dan kemenangan. Sentiasa berada dalam kecemburuan yang tinggi terhadap maruah dan kemuliaan agama.

Walaupun dari segi politik, ekonomi, teknologi dan ketenteraan, umat Islam telah kalah kepada barat, jiwa mereka tidak sepatutnya merasa kalah. Jiwa keperwiraan untuk menuntut kemuliaan dan ketinggian harus terus membara selama takbir dan tahmid raya berkumandang dan ayat-ayat jihad dihayati.

Kekalahan yang paling teruk ialah kekalahan jiwa. Selama jiwa tidak kalah selama itu perjuangan untuk merampas semula kemuliaan akan diteruskan. Namun hari ini, kita melihat umat Islam diancam dengan kekalahan terakhir ini.

Sensitiviti umat Islam seakan-akan tiada lagi apabila dengan rela hati mereka menerima penghinaan. Mereka melihat pencabulan akidah dan pencerobohan kedaulatan negara sebagai perkara biasa, tanpa sedikit pun merasa terhiris.

Umat terdahulu pantang disentuh. Soal maruah dan harga diri jangan dicabar. Pantang orang kafir mengangkat kepala dalam negara Islam. Hari ini orang Islam di dalam negara Islam dengan senang hati boleh melantik orang kafir sebagai pemimpin mereka. Menghulur tangan menerima bantuan seratus dua ratus ringgit daripada orang kafir, berduyun-duyun mendengar tazkirah dan ceramah dari orang yang tidak beriman. Ke mana perginya maruah dan harga diri? Wahai umat Al-Quran dan umat Ar-Risalah!

Saya kira ini adalah hukuman Allah akibat dari kita meninggalkan agamaNya. Allah telah menghukum kita dengan kehinaan ini. Kehinaan dikuasai oleh orang bukan Islam, mengharap ihsan daripada mereka yang syirik. Sesungguhnya ia adalah seburuk-buruk hukuman.

Allah mengutuskan Islam untuk memuliakan kita. Menjadikan kita kaum yang di atas, membawa hidayah dan rahmat kepada sekalian alam, tetapi kita telah meninggalkan Islam lalu Allah telah menimpakan kita dengan kehinaan.

Sesungguhnya bagi Allah SWT segala kemegahan dan kemuliaan, bagi rasulNya dan bagi sekalian orang beriman.

Saidina Umar r.a. pernah berkata, “Kita adalah kaum yang dimuliakan oleh Allah SWT dengan Islam, selama kita mencari kemuliaan daripada selain Islam, Allah akan menghina kita.”

Demi maruah dan kemuliaan Islam, Saidina Abu Bakar r.a. telah menyediakan sebelas pasukan tentera untuk memerangi puak murtad dan berkata, “Kalau mereka halang satu untai tali pun yang mereka tunaikan kepada Rasulullah s.a.w., aku akan memerangi mereka.”

Harun Ar-Rashid mengancam Nakfur maharaja Rom dalam sepucuk surat yang diutuskan kepada maharaja Rom tersebut dengan katanya, “Bismillahirrahmanirrahim, dari Harun Ar-Rashid Amirul Mukminin kepada Nakfur anjing Rom, jika kamu tidak membayar jizyah aku akan memerangi kamu dengan tentera yang awalnya di sisi kamu dan akhirnya di sisi aku”.

Hari ini orang kafir di tempat kita mengugut kita dan mengancam kita, kita masih memandang biasa, belum cukup itu semua untuk meremangkan bulu-bulu roma kita.

Khalifah Islam Abu Ishaq, Muhammad bin ar-Rashid al-Muktasim telah menakluk Amuriah apabila mendengar seruan wanita yang menyeru: “Wahai Muktasim! Apabila maharaja Room menyerang sempadan negara Islam dan membunuh lelaki dan menculik kaum wanita Islam.

Dan sultan pahlawan Islam, Solahuddin al-Ayyubi telah menyerang kubu Karak dan menakluknya apabila Reynold pemimpin kubu tersebut menganggu rombongan haji yang menyeberangi dari Sham ke Hijaz (Mekah).

Inilah beberapa contoh kemuliaan dan harga diri yang ditunjukkan oleh generasi silam.

Sementara kita mengalunkan takbir dan tahmid sempena hari raya ini, hari besar umat Islam, mari kita hayati kemegahan dan kemuliaan diri yang telah hilang dari dalam diri kita. Mari kita tebus maruah kita yang telah dirampas. Seterusnya bertaubat kepada Allah SWT dengan benar-benar kembali kepada Islam serta memohon ampun agar Allah SWT melepaskan kita dari bala kehinaan ini, kehinaan dikuasai oleh orang-orang yang bukan Islam.

Sesungguhnya al-fitnah (duduk di bawah orang-orang kafir ) itu lebih berat di sisi Allah daripada sakit berjuang di jalan Allah SWT.



SALAM KEMAAFAN DAN EIDUL FITRI


Sumber : Media ISMA
Maklumat lanjut, kilk sini

Gelombang Azan



Azan adalah satu lafaz khusus yang diamalkan oleh orang Islam sebagai tanda untuk menyatakan masuknya waktu solat fardu supaya orang-orang Muslim boleh diseru supaya bergesa berkumpul untuk mengerjakan solat fardu. Iqamat pula bermaksud sebutan tertentu untuk memberitahu para jemaah untuk mula mengerjakan solat.

SEJARAH PERMULAAN AZAN

Dalam hadis yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim daripada Ibnu `Umar r. a. “Pada mulanya ketika orang-orang Islam berhijrah ke Madinah, mereka berkumpul dan menunggu untuk mengerjakan sembahyang. Ketika itu tidak ada orang yang menyeru (melaungkan azan) untuk menunaikannya. Pada suatu hari Nabi s.a.w. telah mengumpulkan para sahabat untuk bermesyuarat tentang cara untuk memberitahu masuknya waktu solat serta mengajak orang ramai agar ke masjid melakukan solat jemaah.

Dalam mesyuarat itu, terdapat beberapa cadangan. Ada yang mencadangkan supaya dikibarkan bendera sebagai tanda waktu solat, Ada yang mencadangkan ditiup serunai ataupun trompet; dan ada yang mencadangkan supaya dibunyikan loceng. Semua usul yang diajukan telah ditolak oleh Rasulullah S.A.W.(kerana meniup serunai atau trompet dan memukul loceng adalah cara pemanggilan sembahyang bagi masyarakat Yahudi dan Nasrani(Kristian). Umar bin al-Khattab mencadangkan diteriakkan ucapan: “Telah datang waktu solat”. Usul ini telah diterima oleh Rasulullah S.A.W. tetapi Baginda menukar lafaz itu dengan lafaz “assolatu jami`ah” yang bererti “marilah solat berjemaah”.

Pada suatu malam Abdullah bin Zaid telah bermimpi mengenai cara yang lebih baik untuk memberitahu solat dengan mengumandangkanlah Allahu Akbar... (dan seterusnya lafaz-lafaz azan)”. Pada pagi harinya, Abdullah bin Zaid menemui Rasulullah S.A.W. dan baginda bersabda: “Mimpimu itu mimpi yang benar”. Nabi s.a.w. memerintahkan Bilal bin Rabah mengumandangkan azan tersebut. Ketika Bilal hendak menyerukan azan, Umar datang kepada Rasulullah S.A.W. dan menceritakan bahawa beliau juga bermimpi seperti Abdullah bin Zaid.

Al-Bazzar meriwayatkan bahawa: “Rasulullah S.A.W. pada malam Israk telah diperlihatkan dengan azan dan diperdengarkan kepadanya di atas langit yang ketujuh. Kemudian Jibril mendatanginya, lalu dia menjadi imam kepada ahli langit. Antara mereka ialah Nabi Adam a.s. dan Nabi Nuh a.s., Allah s.w.t. menyempurnakan kemuliaan baginya ke atas penduduk langit dan bumi”.



TAHUKAH KITA TERDAPAT PENGAJARAN DISEBALIK LAUNGAN AZAN ITU???

Ada ker??

Tak percaya, tengok Video kt bawah ni :

video

Semoga bermanfaat

Kuliah Tafsir 1

Selamat Petang semua.

Hari ni saya ingin berkongsi satu slot bersama Ustaz Zahazan dimana dalam video ini, Ustaz mengupas Disebalik turunnya Al-Qur'an dan pengajarannya.



Terdapat 13 slot kesemuanya dan semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat untuk semua.

Slot pertama :

video

Bersambung di slot akan datang

Selamatkan Palestin

Profil Aman Palestin  



Pembentukan Negara Haram Israel pada 15 Mei, 1948 di bumi Palestin 64 tahun lalu telah mengundang malapetaka besar di mana dunia mulai menyaksikan kekejaman rejim Zionis memalui pertempuran demi pertempuran yang mengakibatkan beribu-ribu warganegaranya gugur syahid, jutaan pelarian yang meninggalkan tanahairnya sendiri berhadapan masalah pengangguran dan cacat anggota. Tidak kurang juga anak-anak menjadi yatim kerana kehilangan ibubapa dan isteri menjadi janda kerana kehilangan suami yang terkorban mempertahankan Palestin dari terus dijajah dan dicabuli. 

Penderitaan dan kesengsaraan berpanjangan yang ditanggung rakyat Palestin menjadi satu keinsafan bagi umat Islam menghulurkan bantuan. 

Justeru itu, Aman Palestin sebagai Inisiatif Keamanan Palestin bergerak atas tiga landasan iaitu:
  1. Kemanusiaan
  2. Persaudaraan
  3. Kesucian Baitul Maqdis
Aman Palestin memberi bantuan kecemasan, kebajikan dan kemanusiaan kepada rakyat Palestin secara berterusan sehingga selesai. 

AMAN PALESTIN 

Aman Palestin mula beroperasi pada akhir 2004 sebagai inisiatif untuk membantu dan menyalurkan sumbangan serta menjaga kebajikan dan hak kemanusiaan rakyat Palestin. Aman Palestin sentiasa berusaha memastikan setiap ringgit yang didermakan oleh rakyat Malaysia tidak sahaja sampai malah kesemua bantuan tersebut dapat dimanfaatkan sebaik mungkin di Palestin. Pada 3hb. Januari 2006, pendaftaran Aman Palestin telah diluluskan secara rasmi dibawah Suruhanjaya Syarikat Malaysia (SSM) dengan nama AMAN PALESTIN BERHAD sebagai sebuah syarikat yang tidak berteraskan keuntungan (non-profit organisation) bagi membantu rakyat Palestin secara kolektif, terancang, berterusan dan berkesan. Semenjak ditubuhkan, Aman Palestin telah berjaya menyalurkan bantuan dalam bentuk projek-projek kepada rakyat Palestin di Palestin, Lubnan dan Syria hasil kutipan dan sumbangan daripada orang ramai. Diharapkan agar keperihatinan yang berterusan oleh rakyat Malaysia dalam menyalurkan bantuan dapat memberikan sinar harapan dan membantu meringankan penderitaan yang ditanggung oleh rakyat Palestin. 

VISI

Menerapkan kesedaran dan keinsafan dalam hati sanubari umat Islam di Malaysia untuk membantu saudara mereka di Palestin sebagai satu ummah yang bersaudara, dan kepada yang bukan Islam sebagai rasa kemanusiaan yang tidak terbela sehingga kini. 

MISI 

Membina projek yang nyata di dalam pelbagai bidang di bumi Palestin untuk membantu mereka membina masa depan dan meneruskan kehidupan, disamping menampung keperluan-keperluan segera yang diperlukan. 

Objektif 

Antara matlamat utama ialah:
  1. Memberikan kesedaran masyarakat berkaitan isu Palestin.
  2. Mendapatkan dan mengumpulkan dana serta menyalurkan bantuan.
  3. Menjalinkan hubungan dengan badan-badan kemanusiaan dalam dan luar negara.
  4. Bekerjasama dengan badan-badan kerajaan dan NGO.
  5. Merancang aktiviti secara bersepadu.
  6. Menganjurkan siri-siri forum perbincangan.
  7. Menerbitkan dan mengedarkan bahan-bahan sebaran am.

Aktiviti 

Bagi memastikan objektif penubuhan Aman Palestin tercapai, pelbagai program dan aktiviti diadakan sama ada di Palestin atau kem-kem pelarian Palestin yang terdapat di Lubnan dan negara sekitarnya. Antara aktiviti-aktiviti yang telah dan akan dijalankan secara ringkasnya adalah seperti berikut:
  1. Pembinaan Rumah Anak-Anak Yatim Palestin. Projek ini adalah satu usaha membangunkan rumah anak-anak yatim Palestin yang berada di Palestin ataupun di kem-kem pelarian mereka.
  2. Bantuan Pelajaran Pelajar-Pelajar Palestin. Iaitu menyediakan bantuan pelajaran untuk pelajar-pelajar Palestin yang berada di dalam Palestin dan di kem-kem pelarian mereka.
  3. Bantuan Sara Hidup Yatim Palestin. Projek ini bertujuan menyediakan bantuan sara hidup untuk anak-anak yatim Palestin yang berada dalam kemiskinan dan kemelaratan. Sehingga kini, Aman Palestin menguruskan bantuan sara hidup anak yatim di dalam Palestin dan Lubnan.
  4. Projek Pembiayaan Keluarga Miskin dalam Palestin.
  5. Projek Pertanian Sara Diri di Nablus.
  6. Projek Berbuka Puasa. Menyediakan makanan berbuka puasa untuk pelarian, anak-anak yatim dan masyarakat Palestin.
  7. Bantuan Perubatan Palestin. Bekalan ubat di Palestin tidak mencukupi ekoran sekatan Amerika dan sekatan apartheid Yahudi. Oleh itu projek ini adalah penting untuk menyediakan bekalan ubat yang diperlukan oleh rakyat Palestin.
  8. Projek Qurban Aidil Adha Palestin. Projek ini adalah untuk membekalkan daging korban untuk pelarian, anak-anak yatim dan masyarakat Palestin sempena Hari Raya Aidil Adha.
  9. Bantuan Hari Raya. Membekalkan makanan dan pakaian yang diperlukan oleh pelarian, anak-anak yatim dan masyarakat Palestin untuk menyambut Hari Raya.
  10. Projek Ambulans bagi Klinik Hamzah.
  11. Projek Pusat Kegiatan Anak-Anak Yatim.
  12. Selain aktiviti-aktiviti dan projek di atas, Aman Palestin juga terlibat dalam melaksanakan projek-projek lain seperti Kafah Ibu Tunggal, Projek Puasat Latihan, Projek Pembinaan Pusat al Quran, Projek Pembangunan Sekolah Untuk Anak-Anak Pelarian dan Yatim Palestin, Projek Bantuan Pakaian & Beg dan Projek Pakaian Musim Sejuk. 

Kerjasama 

Aman Palestin menjalankan kerjasama dengan institusi-institusi kerajaan, institusi swasta, syarikat korporat, sekolah-sekolah, masjid-masjid, badan-badan kebajikan dan badan-badan bukan kerajaan (NGO's) di dalam dan luar negara bagi mencapai objektifnya.

Penutup 

Kerjasama daripada semua pihak untuk menjayakan cita-cita suci lagi murni ini amatlah dihargai. Hanya ganjaran daripada Allah Ta'ala jua yang selayaknya dan kami bagi pihak rakyat Palestin yang amat-amat memerlukan bantuan mengucapkan jutaan terima kasih.

p/s : 
bagi sesiapa ingin mengetahui lebih lanjut mengenai aman palestin klik sini
bagi yang berminat turut serta membantu dalam aktiviti Aman Palestin klik sini

Saya Sayang Islam

Assalamualaikum sahabat blogger sekalian. Malam ini merupakan malam yang ke 16 ramadan dan semoganya kita masih bersemangat untuk terus mengekalkan rentak cemerlang yang dihasilkan sepanjang 15 hari yang berpuasa dahulu.
Post kali ini agak istimewa kerana, malam ini aku (S.E.) mahu berkongsi sesuatu yang luar biasa untuk tatapan kalian. Luar biasa disini bermaksud entri kali ini merupakan satu tajuk yang jarang orang fahami dengan jelas kandungannya dan menghayatinya.
Kenapa yer??
Firstly, S.E. nak tanya, APA itu ISLAM?(hah jawab jangan tak jawab)
Dalam kehidupan yang moden ni, Sebahagian umat Islam khususnya telah Memoden kan Islam itu sehinggakan ramai yang tidak tahu dengan JELAS perkaitan antara Islam dengan kehidupan mereka itu di dunia ini. Akibatnya, kita boleh lihat dengan jelas dimana ramainya saudara seagama kita telah hilang identitinya sebagai seorang Muslim, sehinggakan ada yang menganggap identiti yang dicipta barat lebih sesuai diamalkan dalam kehidupan seharian mereka.
Ada juga mereka yang hanya mengamalkan part yang TERTENTU dalam ISLAM yang hanya bersesuaian dengan kehendak dan keperluan mereka sahaja. Sebagai contoh part kahwin, nak kahwin sebab ikut sunnah Nabi. Tapi masalahnya, sunnah yang lain tak pulak nak diikuti. Ada juga golongan terlalu minat dengan berpolitik sehinggakan sering berlakunya pergaduhan antara dua golongan ini. Nabi pun berpolitik katanya, sayangnya sunnah nabi yang lain sering terabai.
Mungkin akibat kehidupan yang terlena ini,mereka terlupa akan sunnah yang lain. Contohnya, sunnah ketika berbicara. Teringat pulak ketika zaman sekolah, dimana ketika itu sedang belajar ayat Qur'an yang maksudnya :
"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian. Kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran" (Surah Al Asr)
Sebaiknya kita berdoa, moga-moga kita dijauhkan dari kalangan orang-orang yang kerugian.
Perpatah ada menyebut, tak kenal maka tak cinta.
Mungkin kerana tidak memahami dengan lebih mendalam, semakin hari, semakin pudar tahapan kecintaan kepada Islam itu sendiri.
Jadi S.E. berharap post kali ni dapat membentuk hati kita agar lebih mudah mencintai ISLAM dan seterusnya bersemangat jitu dalam menegakkan kedudukannya.
Pertamanya, Kalimah ISLAM itu sendiri membawa maksud tunduk dan taat.
Imam Qartubi semasa menafsirkan ayat 19 dalam surah Ali Imran,
"Sesungguhnya agama di sisi Allah adalah Islam" berkata, Islam dalam ayat ini bermaksud 'iman dan taat'. berhubung dengan perkara yang sama, Sayid Qutub di dalam Fi Zilal Quran berkata,
"Islam yang sebenarnya bukanlah sekadar pengakuan, bukan sekadar PANJI DAN BENDERA, bukan sekadar perkataan yang diucapkan ataupun syiar yang dilaksanakan oleh seseorang individu dalam bentuk solat, puasa dan haji. Islam yang diredai oleh Allah sebenarnya adalah Islam yang melahirkan penyerahan diri kepada Allah, melahirkan ketaatan dan ketundukan serta menjadikan seseorang reda berhukum dengan kitab Allah dalam semua urusan hidupnya"
Dalam bahasa yang mudah difahami, taat dan tunduk ini dituntut dalam setiap perkara dan bidang sesuai dengan agama Islam sebagai agama yang lengkap dan sempurna. Konsep lima puluh-lima puluh iaitu ikut separuh dan tinggalkan separuh bercanggah dengan ajaran Islam itu sendiri.
Dalam kehidupan seharian kita juga banyak contoh yang boleh diambil, misalnya seseorang yang mematuhi Islam dalam ibadah khusus seperti solat dan puasa namun pada masa yang sama mengenetepikan batas-batas halal dan haram aspek ekonomi dan kenegaraan.
Berhubung dengan ayat ini, Allah menyatakan
"Wahai mereka yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu." ( Surah al-Baqarah ayat 208).
Sebahagian umat pada hari ini sering tersalah tafsir Islam itu. Kita dapat lihat didalam bulan Ramadan mereka sentiasa menjaga batasan agama. Dari sudut yang positif, Alhamdulillah jika mereka benar-benar ikhlas melakukannya, tetapi S.E. khuatir jika habis bulan Ramadan nanti mereka melupakan ibadah yang telah mereka lakukan sepanjang bulan puasa tadi.
Inilah contoh ketundukan yang salah yang sering dilakukan oleh umat Islam pada hari ini. Selarinya dengan itu Nabi ada bersabda,
"Bertakwa kamu kepada Allah dimana saja kamu berada"
(hadis riwayat Tirmizi-hadis Hasan)
Justeru itu S.E. berharap di dalam bulan yang penuh dengan barakah ini, kita bersama dapat menghayati tujuan yang perlu dihasilkan dan direalitikan iaitu mendidik diri menjadi orang yang bertakwa kepada Allah dan seterusnya Takwa itu disampilkan dengan Iman dan Patuh yang selari dengan kehendak Islam itu sendiri.
Sekian saja dari S.E. moga2 kita dapat berjumpa lagi di entri yang akan datang. InsyaAllah

Badr oh badr

Assalamualaikum blogger sekalian. Malam ini aku tampil lagi dengan isu yang lebih universal cket. Kisah ini kisah yang benar dan saya rasa ramai yang mengetahui tentangnya, namun saya juga amat yakin ramai juga tidak mengetahui dengan JELAS mengenainya. mungkin kurang pembacaan sejarah dalam kalangan kita. Mungkin perkongsian saya kali ini dapat membuka mata kita semua.
Permulaannya,Rasulullah SAW merancang untuk menyekat dan menyerang kafilah dagangan Quraisyy yang diketuai oleh Abu Sufian yang sedang dalam perjalanan pulang dari Syam. Rasulullah SAW berhasrat untuk merampas barang dagangan tersebut sebagai ganti harta-harta orang muhajirin yang telah dirampas oleh mereka. Rasulullah SAW juga bertujuan untuk mengurang jumlah yang mungkin terkorban dan dalam masa yang sama mendapat hasil banyak.
Akan tetapi, Allah SWT menghendaki sesuatu yang lebih baik bagi mereka, apabila mereka terpaksa berhadapan dengan bala tentera Quraisyy yang diketuai oleh Abu Jahal dengan kekuatan lebih daripada 1000 orang.
Antara peperangan untuk mendapat hak-hak dan peperangan menegakkan prinsip
Allah SWT berkehendak agar peperangan Badar menjadi peperangan untuk menegakkan prinsip bukan semata-mata peperangan untuk mengembalikan hak-hak. Pertempuran dengan bala tentera yang memiliki kekuatan menuntut pergorbanan yang tinggi daripada tentera Muslim yang dipimpin oleh Baginda SAW. Allah SWT berfirman dalam Surah al-Anfaal:
وَإِذْ يَعِدُكُمُ اللَّهُ إِحْدَى الطَّائِفَتَيْنِ أَنَّهَا لَكُمْ وَتَوَدُّونَ أَنَّ غَيْرَ ذَاتِ الشَّوْكَةِ تَكُونُ لَكُمْ وَيُرِيدُ اللَّهُ أَن يُحِقَّ الْحَقَّ بِكَلِمَاتِهِ وَيَقْطَعَ دَابِرَ الْكَافِرِينَ
“Dan ingatlah ketika Allah menjanjikan kepadamu salah satu dari dua golongan yang kamu hadapi adalah untukmu, sedangkan kamu menghendaki yang tidak mempunyai kekuatan senjata untukmu, tetapi Allah menghendaki untuk membenarkan yang benar dengan ayat-ayatNya dan menumpaskan orang-orang kafir sampai ke akar-akarnya ” (al-Anfaal: 7) Itulah yang dapat dilpelajari oleh Umat Islam sebagaimana yang diungkapkan oleh Imam As-Syahid Hasan Al-Banna dalam risalahnya:
“Bahwa pembentukan suatu bangsa, pembinaan suatu umat, untuk mewujudkan harapan, menyokong prinsip-prinsipnya; memerlukan umat yang berusaha melakukan hal ini atau suatu kelompok yang menyeru kepadanya, sekurang-kurangnya mempunyai kekuatan psikologi yang besar, yang terdiri pada beberapa hal: kemahuan yang kuat yang tidak ada kelemahan di dalamnya, kesetiaan yang tidak tergugat atau ada pengkhianatan di dalamnya, pengorbanan yang murni yang tidak dihalangi oleh adanya tamak dan bakhil, mengenal tentang prinsip, meyakininya dan menghargainya, terlindung dari kesalahan di dalamnya, tidak ada penyimpangan dan tawar-menawar serta penipuan padanya” Kebenaran mesti proaktif dan inisiatif
Ketika mana kafilah dagang Quraisyy bersiap sedia untuk berangkat pulang dari Syam ke Mekah, Rasulullah SAW telah mengutus Busaisah RA sebagai pengintip bagi merisik berita-berita dari kafilah dagang tersebut. Anas bin Malik RA berkata:
Ketika Busaisah datang ke rumah Rasulullah SAW tidak ada sesiapa kecuali beliau dan Baginda SAW. Kemudian Baginda SAW pun berbicara dengan Busaisah. Kemudian Rasulullah SAW keluar lalu bersabda “inna la na talibatan fa man kana zahruhu hadiran fal yarkab ma’a na”, yang bermaksud, “sesungguhnya untuk kita kafilah dagang, maka sesiapa yang bersama binatang tuganggannya maka tungganglah bersama kami”.
Ada beberapa orang sahabat lagi berkata binatang tuganggan kami berada wadi hujung Madinah. Baginda SAW menjawab: “La illa man kana zahruhu hadiran”, yang maksudnya, “tidak melainkan sesiapa yang binatang tunggangannya bersama sekarang” (Riwayat Muslim). Kafilah terlepas, tentera Quraisy berkumpul Abu Sufian bin Harb adalah seorang yang amat berhati-hati.
Ketika dia diberitahu bahawa Muhammad SAW sedang memberi motivasi kepada sahabat-sahabatnya untuk keluar mengejar kafilahnya. Abu Sufian juga telah menghantar utusan kepada kaum Quraisyy untuk memberitahu hal keadaan kafilahnya yang diancam oleh pengikut Muhammad SAW. Pada masa yang sama, Abu Sufian telah menukar laluan perjalanan dengan melalui persisiran pantai. Tindakan Abu Sufian ini akhirnya berjaya menyelamatkan kafilahnya dari serangan Nabi Muhammad SAW dan sahabat-sahabat baginda.
Dalam pada itu, utusan yang diutus oleh Abu Sufian kepada kaum Quraisyy Mekah telah berjaya membangkit kemarahan mereka kepada Nabi Muhammad SAW. Bahkan semua pembesar-pembesar Quraisyy keluar untuk menyahut seruan Abu Sufian bagi menyelamatkan harta-harta mereka, kecuali Abu Lahab yang menghantar wakil.
Tentera Quraisyy telah berkumpul dengan disertai beberapa kabilah arab yang lain. Jumlah tentera Quraisyy yang telah berkumpul mencecah 1300 orang, yang terdiri dari 100 tentera berkuda, 600 perisai dan unta yang banyak. Tentera Quraisyy ini diketuai oleh Abu Jahal. Tentera ini juga telah disertai oleh penyanyi-penyanyi yang memukul gedang dan mengejek-ejek serta menghina orang-orang Islam.
Di sini syura dan di sana kuku besi
Rasulullah SAW memaklumkan kepada sahabat-sahabatnya bahawa kafilah dagang yang menjadi sasaran mereka telah terlepas. Kini mereka terpaksa berhadapan dengan bala tentera Quraisyy yang lengkap dengan persiapan perang. Baginda SAW dapat merasai kegelisahan dikalangan sahabat-sahabatnya, ada yang merasa ragu-ragu, ada yang lemah semangat, ada yang rasa mereka perlu berangkat pulang untuk mengelak dari kekalahan dan kemusnahan.
Perasaan sebegini adalah fitrah manusia bila berhadapan dengan sesuatu yang mengancam keselamatan. Lebih-lebih apabila bilangan mereka hanya sekitar 319 orang dan tidak mempunyai kelengkapan perang yang lengkap. Dalam Sahih Al-Bukhari, Al Bara’ RA menceritakan bahawa jumlah tentera Rasulullah SAW yang terlibat dalam peperangan Badar adalah sama dengan jumlah tentera Thalut ketika menyeberangi sungai, iaitu tiga ratus dan beberapa belas orang. Rasulullah SAW tidak mengambil keputusan secara bersendirian. Sebaliknya, baginda meminta pandangan sahabat-sahabatnya dalam urusan ini.
Syaidina Abu Bakar RA lantas bangun menegaskan sesuatu yang amat baik. Kemudian Syaidina Umar Al-Khatab RA pula berucap dan menegaskan segalanya adalah amat baik. Akan tetapi Rasulullah SAW belum berpuas hati. Lalu Saad bin Ubadah RA bangun dan berkata: “Ya Rasulullah! Kamu seolah-olah mahukan pendirian kami? Demi Tuhan yang diriku dalam gengamanNya, seandainya tuan membawa kami mengharungi lautan nescaya kami akan harungi, tak seorang pun akan berkecuali.
Seandainya tuan membawa kami ke Birak Al-Ghimad nescaya kami bertempur bersama tuan tanpa menghiraukan apa pun sehinggalah kita sampai ke sana” (Riwayat Muslim) Dalam pada itu, tentera Quraisyy, telah mendapat tahu yang kafilah dagangan Abu Sufian telah selamat sampai ke Mekah. Sebahagian daripada mereka bercadang untuk kembali ke Mekah. Walaubagaimanapun, Abu Jahal dengan bongkak dan takbur bangun menyeru: “Demi tuhan kita tidak akan pulang kecuali setelah sampai ke Badar.
Di sana kita akan berkhemah tiga malam, kita sembelih sembelihan, kita makan sepuas-pusanya, minum khamar dan kita berhibur dengan penyanyi-penyanyi kita. Sehingga berita pergerakkan dan perhimpunan kita didengari oleh bangsa Arab, lalu mereka akan merasa gerun terhadap kita untuk selama-lamanya” Di sini ketaatan di sana keretakkan
Setelah mengetahui kafilah dangang telah sampai ke Mekah dengan selamat, Bani Zuhrah bangun memberontak dan menarik diri daripada bala tentera Quraisyy lalu pulang ke Mekah. Kekuatan Bani Zuhrah lebih kurang 300 orang. Bani Hasyim juga hendak pulang, namun Abu Jahal berkeras agar mereka tidak pulang, katanya: “kamu tidak boleh bercerai dengan kami, ikut kami sehingga kami pulang”. Selepas itu, tentera Quraisyy terus mara dengan kekuatan seramai 1000 orang tentera. Suasana di pihak tentera Islam adalah berlainan, dimana mereka memberi ketaatan yang sepenuhnya serta sokongan yang padu kepada pemimpin mereka, iaitu Baginda Rasulullah SAW.
Miqdad bin Al-Aswad RA berucap dengan penuh semangat: “Demi Allah kami tidak akan berkata kepada tuan, seperti Bani Israel berkata kepada Musa AS, pergilah kamu bersama Tuhan kamu dan berperanglah kamu bersamaNya, kami akan tunggu di sini; tetapi kami akan berkata: Ayuh maralah kamu berperang, kami akan berperang di kanan dan kiri kamu, kami akan berperang di depan dan dibelakang untuk mempertahankan kamu” (Riwayat Al-Bukhari)
Kemudian Saad bin Muaz RA berucap: “Sesungguhnya kami telah beriman dan membenarkan risalah yang kamu bawa. Kami telah bersaksi bahwa apa yang kamu sampaikan adalah benar. Kami juga telah mempercayai dan berjanji untuk patuh dan taat kepada mu; wahai Rasulullah! Ayuh mara ke hadapan, dan kami akan bersamamu. Demi Allah yang mengutuskan kamu dengan kebenaran, seandainya tuan membawa kami mengharungi lautan nescaya kami akan harungi, tidak ada seorang pun dari kami yang berkecuali. Kami gembira jika tuan membawa kami berperang dengan musuh esok. Kami adalah orang yang benar dan sabar di medan peperangan. Semoga Allah memperlihatkan sesuatu yang menyenangkan mata memandang. Ayuh bawalah kami ke hadapan dengan penuh keberkatan dari Allah”.
Pimpinan dan tentera berkongsi
Setelah mendapat mendapat sokongan dan taat setia dari semua tenteranya, Rasulullah SAW memerintahkan agar tenteranya meneruskan perjalanan ke Badar. Oleh kerana binatang tugangan yang di bawa tidak mencukupi, mereka terpaksa berkongsi binatang tugangan dengan menunggang secara bergilir-gilir. Rasulullah SAW sendiri berkongsi tugangan dengan dua sahabatnya . Abdullah bin Masud RA menceritakan:
“Pada peperangan Badar mereka berkongsi seekor unta untuk 3 orang sebagai tugangan. Rasulullah SAW berkongsi dengan Syaidina Ali RA dan Abu Lubabah RA. Bila tiba giliran Baginda SAW berjalan kaki, Syaidina Ali RA dan Abu Lubabah RA berkata: “wahai Rasulullah! kamu tungganglah unta, biar kami berdua berjalan untuk kamu”. Baginda SAW lalu bersabda: “ma antuma bi aqwa minni wa ma ana bi aghna anil ajri minkuma” yang bermaksud: “Aku lebih gagah dari kamu berdua dan aku juga memerlukan pahala seperti kamu”" ( RiwayatAhmad)
Mengambil sebab musabab adalah manhaj Islam
Rasulullah SAW menggerakkan tenteranya mendahului tentera musyrikin ke Badar. Baginda SAW mengarahkan tentera Muslimin mengambil tempat yang paling hampir dengan perigi. Al-Hubab bin Munzir RA bertanya: “wahai Rasulullah! Apakah tempat ini adalah sesuatu yang ditentukan oleh Allah sehingga kita tidak boleh maju atau mundur walau setapak pun? Atau apakah ianya sebagai pemilihan strategi atau taktik perang?” Baginda SAW menjawab: “Bal huwa ar rakyu wal harbu wal makidatu”, maksudnya: “ia adalah strategi dan taktik semata-mata”
Hubab RA berkata: “Jika begitu wahai Rasulullah, ia bukan tempat yang sesuai. Tuan bolehlah berpindah ke perigi musuh, kita musnah dan timbuskan semua kolam-kolam ditepinya dan kita bina takungan dan penuhkan air dalam takungan itu, supaya semasa berlaku pertempuran kita ada air untuk minum manakala musuh kekeringan dan kehausan”. Baginda SAW menjawab: “kamu telah memberi pendapat yang baik”
Sesungguhnya Allah SWT menjadikan alam dan kehidupan ini ada sistem-sistem, ada peraturan-peraturan dan ada undang-undang yang dinamakan sunnatullah. Umat Islam diperintah supaya mengambil sebab-musabab dan tidak melanggar sistem dan peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Rasulullah SAW sendiri sentiasa mengambil sebab-musabab dalam setiap tindakan. Baginda SAW sentiasa memelihara sistem dan peraturan, meskipun Baginda SAW mendapat wahyu dari Allah SWT. Oleh itu, dapat kita fahami bahawa tidakan mengambil sebab-musabab adalah sebahagian daripada hakikat beriman dengan qadha dan qadar.
Penuh thiqah dan tawadhuk
Sebelum berlaku pertempuran, Rasulullah SAW berjalan ke medan yang akan berlaku pertempuran, sambil menunjuk dengan tangannya dan bersabda:
“Haza masra’u fulanin ghadan” yang bermaksud: “ini tempat kematian si pulan” dan meletakkan tangannya di tempat tersebut ; “Wa haza masra’u fulanin ghadan” dan Beliau meletakkan tangannya di tempat tersebut; “Wa haza masra’u fulanin ghadan wa wadha’a yadahu alal ardhi” dan ini tempat kematian si pulan besok dan Beliau meletakkan tangannya di tempat tersebut. (Riwayat Abu Daud) Baginda SAW amat thiqah dan yakin dengan pertolongan Allah SWT serta tenang dengan janji kemenangan yang Allah SWT janjikan kepadanya. Firman Allah SWT:
وَإِذْ يَعِدُكُمُ اللَّهُ إِحْدَى الطَّائِفَتَيْنِ أَنَّهَا لَكُمْ وَتَوَدُّونَ أَنَّ غَيْرَ ذَاتِ الشَّوْكَةِ تَكُونُ لَكُمْ وَيُرِيدُ اللَّهُ أَن يُحِقَّ الْحَقَّ بِكَلِمَاتِهِ وَيَقْطَعَ دَابِرَ الْكَافِرِينَ
“Dan ingatlah ketika Allah menjanjikan kepadamu bahawa salah satu dari dua golongan yang kamu hadapai adalah untuk kamu” (al Anfal: 7) Golongan pertama, iaitu kafilah dagang Quraisyy telah terlepas. Maka seolah-olah janji untuk mencapai kejayaan ke atas golangan kedua, iaitu tentera Quraisyy yang diketuai oleh Abu Jahal adalah suatu yang pasti dengan perintah Allah SWT. Namun begitu Rasulullah SAW tetap luju’ illallah (kembali kepada Allah) dan terus bertadarru’ (merendah diri) kepada Allah. Syaidina Ali RA menceritakan:
“semasa peperangan Badar, hanya Miqdad RA menunggang kuda. Semua di kalangan tentera tidur kecuali Rasulullah SAW yang sedang bersembahyang dan menangis sehingga waktu pagi di bawah sepohon pokoki” (Riwayat Ahmad)
Di sini tenang di sana gelisah
Pada malam Jumaat 17 Ramadhan tahun kedua hijrah, Rasulullah SAW menghabiskan masanya dengan bersembahyang kepada Allah. Sedangkan tentera Muslimin diberi nikmat oleh Allah, mereka dapat tidur dengan tenang dan bangun penuh keyakinan dan mendapat rehat yang secukupnya. Nikmat tidur ditambah lagi dengan nikmat turun hujan yang menyegarkan badan mereka, mengejabkan tanah dan mengetat ikatan pasir, menguatkan pendirian dan menghilangkan was-was syaitan. Firman Allah SWT:
إِذْ يُغَشِّيكُمُ النُّعَاسَ أَمَنَةً مِّنْهُ وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُم مِّنَ السَّمَاءِ مَاءً لِّيُطَهِّرَكُم بِهِ وَيُذْهِبَ عَنكُمْ رِجْزَ الشَّيْطَانِ وَلِيَرْبِطَ عَلَىٰ قُلُوبِكُمْ وَيُثَبِّتَ بِهِ الْأَقْدَامَ
“Ingatlah ketika kamu dilitupi oleh perasaan mengantuk, sebagai satu pemberian aman daripadaNya dan ingatlah ketika ia menurunkan kepada kamu hujan dari langit untuk menyucikan kamu dengan hujan itu, dan menghilangkan gangguan-gangguan syaitan dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan pendirian kamu” (Al-Anfal: 11)
Sebaliknya tentera Quraisyy diselubungi kegelisahan dan ketakutan. Pihak Quraisyy telah menghantar Umair bin Wahab untuk meninjau kekuatan tentera Muslimin. Selepas pulang dari meninjau Umair telah memberi amaran yang menakutkan mereka. Lalu Utbah bin Abi Rabiah berkata: “Wahai kaumku! Aku berpendapat kamu berhadapan dengan kaum yang mencari kematian, jangan kamu bertempur dengan mereka.
Wahai kaumku! terimalah pendapat ku dan marilah kita pulang”. Lalu kaumnya menjawab bahawa Utbah penakut, dan Utbah menjawab bahawa dia bukan seorang penakut. Kemudian Abu Jahal menjawab kalau orang lain yang berkata begitu nescaya aku dah bunuhnya dan engkau dah diserapi perasaan takut. Utbah menjawab ia engkau hina aku, esok kita akan tahu siapa yang penakut.
Yang mendahului saf seperti terakhir
Rasulullah SAW amat mengambil berat tentang disiplin di kalangan tenteranya. Baginda SAW menyusun sendiri saf tenteranya. Abu Ayub Al-Ansari menceritakan bagaimana Rasulullah SAW menyusun sendiri barisan ketenteraanya dan beberapa orang yang terkeluar barisan yang disusun, lalu Baginda SAW bersabda kepada mereka: “bersamaku… bersamaku”. Seterusnya memberi amaran dengan sabdanya:
“La yataqa’damanna ahadun minkum ila syai’in hatta akuna ana u’zinuhu” yang bermaksudnya: “Jangan seseorang pun daripada kamu melakukan sesuatu sehinga aku memberi keizinan padanya” (Riwayat Ahmad)
Baginda SAW begitu teliti dan berdisiplin dalam menyusun saf tenteranya, ini adalah kerana berdisiplin adalah di antara tanda kekuatan kesatuan tentera muslimin yang akan berhadapan dengan tentera musyrikin Quraisyy.
Taghut pemusnah kaum
Selepas perselisihan di antara Abu Jahal dan Utbah bin Rabiah berlaku, Abu Jahal merasa bimbang dengan suara-suara penentangan yang semakin menjadi-jadi di kalangan tenteranya. Begitu juga dengan suara-suara yang mahu mereka pulang ke Mekah. Dia pun segera bertindak bagi menghapuskan suara-suara tersebut . Beliau menghantar orang menemui Amir bin Al-Hadharami, iaitu saudara Amru bin Al-Hadharami yang terbunuh dalam pertempuran dengan Sariyah Abdullah Jahsy, dengan berkata: “Itu dia Utbah, sekutu kamu, hendak pulang dengan pengikut-pengikutnya. Kamu sendiri tahu bahawa kita keluar untuk menuntut bela terhadap saudaramu. Ayuh bangun cari mana dia percabar dan pembunuh saudaramu”.
Lalu Amir bin Al-Hadharami bangun sambil melaung: “Wahai Amru! semangat kami telah memuncak dan kami bertekad menuntut bela atas kematianmu”. Amir bin Al-Hadharami telah berjaya mengapi-api semangat kaum Quraisyy untuk terus berperang, maka terpadamlah seruan pulang yang dilaungkan oleh Utbah.
Begitulah sikap pemimpin taghut yang sentiasa bersikap kuku besi dan tidak mahu mendengar nasihat yang baik, malah mereka sanggup menghina dan menggorbankan kaumnya sendiri demi hawa nafsu dan kepuasan mereka.
Ikatan akidah mengatasi keturunan
Pertempuran bermula dengan pertarungan satu lawan satu. Maka keluar tiga pahlawan Quraisyy iaitu Utbah bin Rabiah, saudaranya Syaibah bin Rabiah dan Al-Walid, anak Utbah, lalu segera disahut oleh tiga pemuda Ansar iaitu Auf dan saudaranya Muaz bin Al-Harith, serta Abdullah bin Rawahah. Utbah bertanya: “siapa kamu?” Mereka menjawab: “Kami adalah pemuda Ansar”. Utbah menolak untuk bertarung dengan pemuda Ansar sambil berkata: “Kami mahu lawan yang sepadan. Kami mahu anak bapa saudara kami dari Bani Abdul Mutalib”. Rasulullah SAW menyahut dengan berkata: “Wahai Ali, Hamzah dan Ubaidah bin Harith bin Abdul Mutalib bangun”.
Lalu mereka bangun dan tampil ke hadapan. Ubaidah RA bertarung dengan Utbah, manakala Hamzah RA pula berlawan dengan Syaibah, dan Ali RA berhadapan dengan Al-Walid. Hamzah RA dan Ali RA berjaya membunuh lawan masing-masing dengan pantas. Akan tetapi, pertarungan di antara Ubaidah RA dan Utbah berlangsung dengan sengit dan kedua-duanya tercedera, lalu Hamzah RA dan Ali RA segera membantu dan membunuh Utbah.
Berakhirnya pertarungan satu lawan satu yang merupakan satu malapetaka kepada tentera Quraisyy. Mereka kehilangan tiga pahlawan berkuda, malah mereka bertiga adalah dari kalangan pemimpin mereka. Kemarahan tentera Quraisyy tidak dapat dibendung lagi, lantas mereka terus meluru menyerang tentera Islam.
Keselamatan Daie merupakan keselamatan dakwah
Rasulullah SAW menyedari bilangan tenteranya hanya satu pertiga daripada tentera musuh. Rasulullah SAW berdoa dan bermunajat memohon restu kepada Allah SWT agar menunaikan janji-janjiNya dengan bersabda: ” Allahumma anjiz li ma wa a’dtani, Allahumma aati ma a’dtani, Allahumma in tastahlik hazihil i’sobati min ahlil Islam la tu’bad fil ardhi” (Riwayat Muslim). Maksudnya: “Ya Allah! perkenankanlah kepadaku apa yang telah Engkau janjikan, Ya Allah berilah kepadaku apa yang telah Engkau janjikan. Ya Allah! sekiranya kelompok Islam ini musnah nescaya Engkau tidak disembah lagi di dunia”
Sudah menjadi adat peperangan, ada yang terkorban dan ada yang syahid. Justeru, lahir perasaan hendak menjaga kesinambungan dakwah dan menjaga keselamatan kelompok yang mendokong dakwah. Sekalipun orang-orang Islam yang tidak ikut serta peperangan Badar, masih ramai di Madinah. Namun, doa dan munajat Baginda SAW yang begitu bersungguh dan serius menunjukkan kedudukan, keutamaan dan kepentingan kelompok kecil yang terdiri daripada golongan Muhajrin dan Ansar ini dalam rangka memartabatkan risalah Islam.
Ini dapat kita fahami daripada doa Rasulullah SAW: “Ya Allah! sekiranya kelompok Islam ini musnah nescaya Engkau tidak disembah lagi di dunia”.
Kemenangan dari Allah
Doa dan munajat Rasulullah SAW adalah kemuncak ubudiah kepada Allah SWT serta persaksian bahawa kemenangan hanya datang dari Allah SWT. Allah SWT sekali-kali tidak akan memungkiri janjiNya. Ada pun Rasulullah SAW fana’ dan tawadhuk ketika berdoa sambil menadah tangan ke langgit itulah ubudiah.
Hakikat inilah yang menjadi pegangan para sahabat RA. Peristiwa dapat kita lihat jelas ketika Abu Bakar datang meletakkan kain serban ke atas bahu Baginda SAW yang sedang berdoa, lalu berkata: “Dah cukup wahai Rasulullah dengan permintaan kau kepada Allah, sesungguhnya Allah perkenankan permintaanmu. Lalu Allah SWT berfirman:
إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّي مُمِدُّكُم بِأَلْفٍ مِّنَ الْمَلَائِكَةِ مُرْدِفِينَ
“Ingatlah ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhan mu lalu diperkenankanNya bagimu sesungguhnya aku akan menurunkan bantuan kepada mu dengan seribu Malaikat yang berduyun-duyun”" (Al-Anfal: 9) Sumber : media PEMBINA

Warna-Warna Kehidupan

WARNA-WARNA KEHIDUPAN
Dalam kehidupan seharian, kita memerhati bahawa ada manusia yang berjaya dan ada manusia yang gagal dan kecewa dalam kehidupan. Mereka yang berjaya menghadapi kehidupan dengan penuh semangat sedangkan mereka yang gagal sentiasa berasa lemah serta tidak bermaya menghadapi kehidupan seharian.
Mereka yang gagal merasakan hari yang berlalu cukup lambat padahal mereka yang berjaya sentiasa merasakan masa tidak mencukupi.
Mengapa perlu ada dua keadaan yang berbeza?Padahal Allah memberikan peluang itu secara adil.Mengapa ada yang mampu mengambil manfaat? Dan mengapa ada yang gagal mengambil manfaat?
Hidup kita ini dicorakkan oleh apa yang ada dalam diri kita. Umpama buah anggur akan mengeluarkan jus anggur apabila diperah dan mustahil mengeluarkan jus harumanis.Begitu juga apa yang ada dalam diri kita akan dimanifestasikan oleh akhlak, tigkahlaku dan sebagainya.
Jati diri kita atau kekuatan dalaman ini bermula dengan pemikiran sedar dan separa sedar. Pemikiran separa sedar kita sebenarnya lebih banyak mempengaruhi tingkah laku dan keputusan yang kita buat. Pemikiran ini dibentuk oleh apa yang kita baca (ilmu ) dan persekitaran kita (bi’ah). Ini akhirnya akan membetuk kerangka pemikiran serta blue print dalam kehidupan kita.
Cabaran terbesar yang diperhatikan penulis adalah kepayahan kita untuk menetapkan matlamat. Hidup yang tiada impian/cita-cita/matlamat umpama kapal yang berlayar tanpa tahu destinasi.Hidupnya sia-sia , semangat kurang dan hidupnya penuh dengan kisah duka.
Sebaliknya, Sseseorang yang punyai matlamat akan dilihat lebih bersemangat, berfokus serta sanggup berkorban untuk mencapai matlamat tersebut.Namun persoalannya sekarang apakah matlamat yang terbaik buat diri saya dan saudara sekalian?Bagaimana kita tahu bahawa itulah matlamat yang terbaik buat kita? Adakah memadai untuk kita mencari ikon-ikon di sekitar kita dan terus memasang impian seumpama mereka?
Banyak pakar telah mengkaji aspek ini dan mereka member pelbagai formula untuk kita berjaya dalam hidup yang singkat ini.Saya merujuk sebahagian daripada buku “Success Built to Last” karya Jerry Poras untuk perkongsian bersama.
Pertama : Bagi mencari suatu matlamat yang jelas serta bererti buat diri, ia bermula dengan suatu IMPIAN indah. Pasanglah impian setinggi mungkin agar tiada siapa yang mampu mengganggu impian mu. Hanya mereka yang berjiwa besar yang mampu bermimpi indah serta yakin pada impian itu untuk tercapai. Yang penting janganlah kita takut untuk bermimpi. Selaku belia Melayu-Muslim sudah tentu impian terbesar kita adalah untuk menyumbang sesuatu yang bermakna buat Umat dan bangsa yang tercinta ini.
Kedua: Impian yang ingin digapai perlu akan tertacap dalam hati kita hanya apabila ia memberi MAKNA yang mendalam pada impian kita. Jadi kita harus meletakkan makna yang besar dalam setiap impian kita. Ini boleh dilakukan dengan kita memanjangkan niat.Sebgai contoh sekiranya saudara seorang mahasiswa/i kejuruteraan bioperubatan, aktiviti pembelajaran bukanlah sekadar ditujukan untuk mencapai keputusan terpuji namun lebih dari itu saudara/I harus memasang niat bahawa dengan ilmu yang dipelajari akan membantu masyarakat sihat dalam kehidupan seharian.
Dan dengan kehidupan yang sihat ini, moga-moga masyarakat akan jadi lebih fokus dan lebih giat dalam ibadah kepada Allah s.w.t.Supaya akhirnya nanti negara Malaysia tercinta ini akan terus dilimpahi rahmat Allah kerana mempunyai masyarakat yang mempunyai tahap ubudiyah yang tinggi pada Allah serta masyarakat yang sentiasa bersyukur!
Nah, bukankah ini merupakan semulia-mulia pekerjaan sekiranya kita mampu membina masyarakat yang diredhai Allah!Ingat bahawa sekecil-kecil pekerjaan akan diberi ganjaran yang besar apabila matlamat(niat) kita tinggi dan ikhlas, namun sebesar-besar pekerjaan akan menjadi kecil dihadapan Allah apabila matlamat (niat) kita rendah dan lebih teruk kalau hanya mengharapkan perhatian/pengiktirafan manusia.
Ketiga : Setelah ada makna yang besar, ia harus diolah agar membentuk suatu PEMIKIRAN. Seperti yang kita sebutkan sebelum ini, pemikiran separa sedar kita banyak mempengaruhi corak kehidupan kita seharian.Hal ini dapat diterangkan melalui Intelligence quotient (IQ) dan Emotional Quotient (EQ) . Mereka yang hebat mempunyai IQ dan EQ yang tinggi.Hal ini terbentuk dengan ilmu(IQ) serta interaksi (EQ) kita pada alam sekeliling.
Semakin banyak ilmu yang bermanfaat dibaca seperti Solusi, Asas-Asas Islam, Keluasan Islam dan banyak lagi, maka semakin sihatlah otak pemikiran kita tapi kalau setakat baca Mangga,Mastika dan majalah picisan yang lain,al-hasilnya kelak akan membentuk jiwa-jiwa yang lemah. Begitu juga dengan ibu bapa, keluarga,rakan-rakan di sekeliling kita yang membentuk bi’ah (persekitaran) kita.
Rakan yang baik akhlaknya seumpama penjual minyak wangi dan rakan yang buruk akhlaknya seumpama pengimpal logam. Jadi pilihlah mereka yang punya akhlak terpuji sebagai teman akrab kita.Ciri-ciri teman yang baik adalah sentiasa mengingatkan kita pada Allah dan saling menegur bila kita berbuat kesilapan. Antara tips mencari rakan yang akhlak baik adalah mereka yang sentiasa mengimarahkan masjid dan lebih khusus pada solat Subuh dan Solat Isya’.Ilmu (dari media cetak atau media elektronik) dan bi’ah yang kondusif akan mampu menjadi kita insane berperibadi teguh!
Keempat : Setelah kita tahu apa yang kita mahu dan peta kehidupan sudah dilakar,maka tanyalah pada diri sendiri Dimana kita berada sekarang(guna analisa SWOT) ?bagaimana hendak ke destinasi (analisa SMART)?Justeru BERAMALAH/ BERTINDAKLAH!
Kelima : Terakhir sekali, belia Muslim yang terbaik adalah mereka yang meletakkan TAWAKAL kepada Allah pada perancangan serta usaha yang dilakukan.Janganlah gundah atau resah kerana Allah adalah sebaik-baik penolong dan pelindung kita.Tiada siapa yang mampu memberi kejayaan melainkan Allah.
dipetik dari artikel peta kehidupan-PEMBINA

Maharajalawak

"ALLAH TETAP BERSAMAMU BILA SELALU BERSAMANYA"
"ALLAH PASTIKAN MENOLONGMU BILA KAU MENOLONG AGAMANYA"
(Best gak pagi2 layan lagu macam ni)
Assalamualaikum.....
Alhamdulillah dh msuk 12 hari kita berpuasa dan hampir menghampiri pertengahan Ramadhan Mubarak ni.
Secara logik bertambah juga penghayatannya. teorinya begitu !!!
Tapi macam mana pulak dengan aplikasinya???
itu lu olang kena jawabnya sendiri la yer....
Tapi bukan itu yang akan ku bincangkan. Dan untuk post kali ni aku berasa senang hati nak kupas pasal BERSENDA-GURAU. Teringat pula pada satu HADIS "Sesiapa yang berpuasa di dalam bulan Ramadhan dengan penuh KEIMANAN dan KEIKHLASAN maka diampuni dosanya yang telah lalu. Tapi apa kena mengena dengan GURAU SENDA NI???
PELIK kan?? tapi akan jadi normal bila kita menghayati hadis tadi. Ada dua point yang penting kat hadis tadi iaitu KEIMANAN DAN KEIKHLASAN yang sememangnya amat berkaitan untuk tajuk kali ini.
Untuk menambahkan penghayatan dalam aspek iman dan ikhlas tu kenalah aplikasikan "ISLAMIC CONCEPT" dalam semua hal. Kena jugak tahu hukum hakam berkaitan senda gurau, fatwa mngenainya dan sebagainya.
Dulu para sahabat pernah bertanya, Ya Rasulullah adakah kamu bergurau senda dengan kami? Baginda menjawab "Ya aku bergurau tapi aku tidak akan berkata kecuali perkara yang benar". aik Rasulullah pun bergurau kan, tapi bagaimana gurauan Rasul Allah itu??
Sebenarnya ada lima syarat untuk bersenda gurau yang difatwakan oleh Dr Yusuf Al-Qardawi, seoarang Ulama' tersohor. Secara jelasnya ada adab2 dalam senda gurau ni.
Adab yang pertama : Tidak menggunakan perkara yang bohong sebagai alat untuk manusia ketawa
Adab yang kedua : Gurauan tidak mengandungi penghinaan melainkan diizinkan oleh orang tersebut
Adab yang ketiga : Melawak dengan tidak menakutkan orang lain.
Adab yang keempat : Jangan melawak di tempat serius dan jangan serius di tempa yang lawak
Adab yang kelima : Hendaklah melawak sekadar perlu dan tidak berlebihan dalam berlawak
mungkin video ni memberi gambaran yang lebih jelas mengenainya
Akhirnya,maaf jika kurang berpuas hati dengan post ini dan sebarang komen InsyaAllah saya akan terima dengan hati terbuka.

MemBuru CiNta ALLAH

Setelah sekian lama menyepi,kini aku kembali dengan misi yang baru.
Untuk misi yang pertama ini, aku ingin kongsikan 10 cara untuk memburu CINTA ALLAH, cinta yang HAKIKI Mungkin sedikit sebanyak kita bersama dapat mempraktikkannya, INSYAALLAH
1) Membaca al-Qur’an dengan merenung dan memahami kandungan maknanya sesuai dengan maksudnya yang benar.
2)Mendekatkan diri kepada Allah dengan mengerjakan ibadah-ibadah sunat, setelah mengerjakan ibadah-ibadah wajib.
3)Terus-menerus mengingat Allah (zikir) dalam setiap keadaan, baik dengan hati dan lisan atau dengan amalan dan keadaan dirinya.
4)Cinta kepada Allah melebihi cinta kepada diri sendiri walaupun dikuasai hawa nafsunya.
5)Merenungi, memperhatikan dan mengenal kebesaran nama dan sifat Allah.
6)Memerhatikan kebaikan, nikmat dan kurnia Allah yang telah Dia berikan kepada kita, baik nikmat lahir mahupun batin akan mengantarkan kita kepada cinta hakiki kepada-Nya.
7) Menghadirkan hati secara keseluruhan (total) semasa melakukan ketaatan kepada Allah dengan merenungkan makna yang terkandung di dalamnya inilah yang disebut dengan khusyu’.
8)Menyendiri dengan Allah di saat Allah turun ke langit dunia pada sepertiga malam yang terakhir.
9)Bergaul bersama orang-orang yang mencintai Allah dan bersama para siddiqin.
10)Menjauhi segala sebab yang dapat menghalang komunikasi antara dirinya dan Allah SWT.
Rujukan: Madaarijus Saalikin, 3/ 16-17, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, terbitan Darul Hadits Al Qohiroh